-146- Review Sanken SJ-160

Bismillah…

Rice cooker ini cukup membuat baper kita para emak di dapur ya gak? Saya sih iyes *anang mode on* Kisah lama tentang si rice cooker bisa cek di sini dan siniRada-rada sedih lah sampai harus pake ilmu silat segala waktu mencet on nya.

Nah, karena kita pindahan ke Jawa jadinya beli rice cooker baru. Pengalaman kemarin membuat saya beralih ke produk lain.

Produk kemarin yang saya beli secara branded bagus banget, sudah terkenal kualitasnya. Namun kemarin saya rasa agak kurang, mungkin karena ini produk baru mereka jadi masih, yah kekurangan di sana sini. Tapi mari kita lupakan, semoga ke depan jauh lebih baik lagi, aamiin.

Saya kembali ke pemain lama di dunia rice cooker. Kriteria saya nambah dari yang kemarin. Saya mau tombol on of nya gak mau lagi yang dipencet ke dalam maunya yang atas bawah saja, ribet bo! Yakali saya sabuk hitam bisa gampang hehe 😅

Jatuh hati pada sanken secara inner nya stainless tombolnya juga atas bawah. Tapinya mehong! Budget saya mirip-mirip kemarin. Akhirnya saya dapat yang ukuran 1,2 lt, kecil sih tapi insyaAlloh masih cukup, tipe SJ-160.

Alhamdulillah pas beli punya voucher jadinya cuma bayar 250rb an. Pengiriman cepat soalnya sesama jawa kan ya, lain dulu lain sekarang yang harus memeras otak untuk mencari dan menentukan pengiriman. Sekarang sih sama saja lah ya beda tipis, alhamdulillah.

Secara kelengkapan okelah gak ada yang kurang malah kalau tidak salah ingat dapat sampel beras organik juga. Isinya ada body tentunya, inner stainless 💕, sutil plastik, tempat untuk menghangatkan.

Happy alhamdulillah, sudah dipake hampir setahun masih bagus cuma agak kotor saja body nya karena saya kurang telaten.

Sharing saja ya buibu semua, semoga bermanfaat…maaf nih insyaAlloh gambar menyusul.

Penampakan inner dan body setelah hampir setahun *maaf ya kualitas gambar yang jelek…

Alhamdulillah masih cling!
kecik tapi sangat bermanfaat…
kotor beut… 😀

 

Advertisements

-117- Review Rice Cooker Philips hd3128

Bismillah.

Karena tulisan sebelumnya saya belum pakai jadi masih awang-awang sebatas harapan, kali ini saya mau share pengalaman setelah menggunakan rice cooker philips punya ini.

Detail yang di tulis di tempat saya belanja mulai dari inner pot yang pro ceramic, gagangan inner yang memudahkan pas mau angkat dari outer nya (bodi rice cooker), daya listrik, bodi luar yang kuat, semuanya saya puas. Alhamdulillah. Ditambah dikasih bonus 1kg beras organik itu semakin membuat saya senang gembira. Dan yang paling saya suka dia tidak ada penampungan air sisa menanak jadi aman dari bencana rembesan air yang kelupaan dibuang.

Nasi yang dihasilkan pun so far enak sama lah dengan rice cooker punya saya dulu. Menurut saya soalan yang ini tergantung beras yang dipakai dan penanganannya. Misal beras PB788 *ini merk ya* yang biasa saya pakai, dia akan lebih enak menurut lidah saya sekeluarga jika air yang digunakan lebihin sedikit dari kebiasaan.

Biasanya kan kalau nanak nasi air dilebihkan sebatas satu buku jari kan. Nah, beras yang satu ini lebihin dikit dari itu baru enak menurut saya. Di tambah daun salam atau jeruk atau serai mmm tambah mantap. Kata orang sini pakai garam biar enak gurih. Berhubung saya lagi diet jadi jauh-jauh dulu lah ya dari konsumsi garam berlebih. Sudah mah lauknya pakai garam ini nasinya ditambah lagi, kapan dietnya kaka…

Terus?

Dari bodinya yang gagah, dari dalemannya yang menjanjikan ternyata pas saya semangat menanak untuk pertama kali saya dibuat capek sama tombol nyala nya *plak!*. Itu si tombol yang dari luar terlihat besi pas dipencet rapuh sekali dan dia tidak seperti rice cooker saya yang dulu-dulu sekali pencet on untuk nanak nasi sudah. Ini saya harus berkali-kali sampai dia mengeluarkan bunyi klek tanda nasi sudah dalam proses tanak, sediiiih.

Kecewa untuk pertama kalinya dong? Gimana ya? Jujur sih iya, kenapa hal yang se urgent ini, tombol nyala kan vital banget, kok, seperti tidak mendapat perhatian lebih. Iya sih yang lainnya oke punya tapi kan sebel juga setiap kali mau nanak harus berkutat lebih dari sekali hanya untuk mencet tombol on off.

Menurut saya produk yang bagus itu harus memperhatikan sampai sedetail-detailnya dari perkara yang terlihat sepele sekalipun. Apalagi yang ambil porsi harus pake banget dipikirkan baik-baik.

Tapi karena hasilnya sejauh ini memuaskan oke lah tapi tetap saja tombol nyala itu harus diperbaiki untuk produksi ke depannya *philips kamu sebaiknya baca ini, beneran*.

Philips semoga kecewanya saya terhadap tombol nyalamu tidak berpengaruh terhadap performa lainnya. Semoga awet ya, aamiin.