-185- Perang Ayam Geprek ala-ala

Bismillah…

Hallo semua yuk kita icip-icip menu yang lagi happening ini, sampai dibuatkan versi indomienya loh: Indomie Hype. Dan emang gila pedesnya! Kali ini saya mau coba ala-ala Radit: perang makanan. Tapi karena saya blogger kurang niat seadanya alakadarnya jangan kecewa kalo ternyata fotonya tidak lengkap. Ini adalah hasil dari icip-icip makan siang saya hehe. Saya kumpulin fotonya yang tidak seberapa itu.

Biar terlihat sedikit objektif mari kita tentukan indikatornya. Pertama tekstur, ini haruslah ya, merasa sebel kan kalo beli ayam goeng terus alot. Kedua rasa, nah kalo empuk rasanya hambar tetap bisa dimakan kan, tinggal kita carikan sambal sudah jadi. Tapi kalo rasanya enak ini akan jadi nilai plus yang jempolan. Ketiga crispy, krenyes, ini juga bikin kita semangat makan, mmm, lebih ke ngemil sih haha. Bener loh kalo crispynya enak jadi enak buat dicemilin. Dan terakhir sambal gepreknya. Kan ayam geprek jadi sambal gepreknya harus juga enak lah ya. Cukuplah ya empat. Wadahnya juga perlu kali ya. Siapa gitu yang sudah ramah lingkungan, iya gak, hehe.

Okay deh kita mulai saja. Di Brebes ini ayam geprek tentu tidak sebanyak di kota-kota besar. Di sini gak adalah geprek artis. Dan ini juga hanya yang pernah saya coba. Kalo ada orang Brebes yang baca boleh lah sharing juga tempat ayam geprek yang recomended di Brebes.

1. Ayam geprek saditan

Tekstur oke, masih bisa dimakan. Tekstur yang menurut saya empuk dan enak itu seperti ayam KFC ya. Tiap orang tentu punya referensi dan standar masing-masing. Nah, si ayam saditan ini rada jauh sih dengan KFC tapi intinya gak alot. So far masih bisa dinikmati untuk dimakan.

Rasa ayamnya gurih. Saya malah sempat mikir tepungnya itu pake bumbu instan yang biasa dijual di pasaran itu. Ya siapa sih yang gak suka MSG wkwkwk.

Crispynya itu ringan. Ya pokoknya kayak kalo kita masak tempe pake bumbu jadi. Rasanya ya seperti tepung instan itu ya. Sambelnya berwarna merah karena menggunakan cabe rawit dan besar merah. Cita rasanya lebih ke bawang putih. Enak. Dan penggunaan bawang putih inilah menurut saya yang menyelamatkannya secara keseluruhan. Ditambah agi sambelnya diulek dadakan, fresh from the oven. 

Terakhir, kalo kita take away bungkusnya itu pake kertas nasi. Gitu saja sih.

Nih saya kasih spoiler biar ngiler…

2. Ayam geprek “djoeragan geprek”

Variannya yang paling banyak. Ayam geprek topping keju lah ini lah itu lah. Banyak! Yang pernah saya coba itu kalo gak salah topping mozarella dan original. Yang ternyata kejunya cuma seuprit kaka. Harganya pun paling mewah. Mungkin karena embel-embel topping itu kali ya. Tempatnya juga paling strategis sih di pinggir jalan utama Brebes-Jatibarang.

Yang lain harganya masih under 15k. Di sini paling murahnya 15k yang original.

Dagingnya lembut banget. Tapi kesannya lembek tidak setegar kfc. Tapi emang lembut. Dan paling lembut menurut saya. Dan gak berasa yah. Hambar gitu. Kayaknya gak dikasih apa-apa deh. Minimal kan garam gitu ya. Yatapi balik lagi selera sih.

Krenyesnya juga lebih empuk. Bukan yang kriuk-kriuk renyah. Dan lagi-lagi bumbunya minimalis, hanya selintasan saja rasa asinnya. Warna krenyesnya itu paling coklat. Itu kenapa ya, ada yang tahu?

Sambalnya pedes banget. Gak bisa saya. Ini pedesnya pedes gak ada rasa asin manis. Jadi kayak cabe diulek tok. Masih sisa banyak sambelnya. Kebetulan kita dipisahkan. Untung saja kalau gak gitu kayaknya susah makannya. Tapi ada pilihan sambal ijonya. Gak tahu nih lebih enak dinikmati atau gak.

Mungkin kelebihannya tempat, bisa dipake nongkrong. Bisa dipake buat buka bersama. Makan bersama. Pokoknya bisa rame-rame. Dan praktis mesennya. Kayak di kfc gitu. Sudah paket-paketan. Gak perlu rebutan dengan yang lain. Bisa antri kita di sini, horayyyy….!

Paket 1 plus es teh manis

3. Ayam geprek gandasuli

Nah, yang ini nih yang lagi ngeheitts di sekitaran kantor saya. Belinya harus lihat-lihat jam, kenapa? Rame banget buk!

Ayam gorengnya lumayan gede. Sambel geprekannya pake cabe ijo. Sambal geprek cabe ijo lebih tepatnya. Dan pedasss sodar-sodara. Saya suka pedas tapi levelnya kalo dari 1 sampai 5, saya dua. Dan yang ini kayaknya sudah hampir 4. Angkat tangan Ceu!

Tapi bagi penyuka pedas, ini enak. Walaupun pedas banget bumbunya masih terasa. Tapi lagi-lagi ini sudah di luar standar pedas saya. Oh ya sambal ijonya itu mirip sambal ijo padang cuman yang ini lebih pedes.

Lebih enak take away karena tempat makannya kecil jadi gak leluasa. Pake sterefoam jadi ya gitu deh jauh dari kata ramah🙂

4. Ayam Geprek Bensu

Mereka membranding dengan nama “i am geprek bensu”. Saya nyoba yang level satu. Baru saja tadi malam tanggal 26 Juni. Mumpung lagi di Semarang. Saya pesan lewat aplikasi Go Food. Sudah ada dua ternyata di Semarang ini. Atau lebih ya?

Tekstur daging ayamnya lumayan lembut, gak alot. Rasanya lumayan enak. Bumbu goreng ayamnya terasa gurih. Kalo sudah gurih pastinya enak lah ya, yuk pecinta msg. Tapi porsinya gak bikin kenyang, hehe. Wadah boksnya lucuk, imut gitu. Ya emang kecil. Tapi overall masih enak.

Kalo diurut dari yang paling saya suka, maka urutannya gandasuli, saditan, bensu, dan djoeragan.

PS. Maaf ini post saya copas dari blog saya yang di blogger belum sempat dirapiin. Ada foto yang gak keangkut juga sih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.