-178- Semarang (lagi)

Bismillah.

Berat ya harus meninggalkan Maryam. Tapi tidak ada pilihan. Sebagai abdi negara ini salah satu konsekuensi.

Karena itu. Saya tidak mau mengeluh. Saya ingin bahagia untuk kedua hal tersebut. Menjadi pekerja dan menjadi seorang ibu.

Untuk anakku tersayang insyaAlloh, Alloh lah yang akan menjagamu. Karena sebaik-baik penjaga adalah Dia. Untuk pekerjaanku, aku akan berusaha sungguh-sungguh agar apa yang kukerjakan hasilnya baik.

Mengeluh hanya akan membuat kita gagal di keduanya. Jadi harus semangat. Harus ikhlas dan sabar. Toh kita ini sedang berkehidupan. Akan selalu ada masalah yang akan membuat hati dan pikiran kita berganti-ganti rasa. Berusaha dan berdo’a. Sudah, itu saja.

Di Semarang kali ini pun saya berusaha bersyukur dan bersabar. Senin sampai jumat. Bukan waktu yang sebentar.

Karena sudah sering ke Semarang saya tidak lagi berkeinginan ini itu. Kebanyakan kelas kamar. Di kamar banyak merenung. Mengamati peristiwa yang lagi happening di media.

Beberapa yang saya yakin akan terus diingat. Pertama, pernikahan Syahrini dan Reino Barack. Yang menguasai hampir semua pemberitaan. Menyapu jajaran trending youtube. Terpampang paling atas di pencarian media manapun. Jadi akan sangat naif kiranya di era digital ini jika tidak tahu akan hal ini. Dan hiruk pikuk kampanye presiden. Pertandingan el clasico antara Jokowi dan Prabowo. Kedua kalinya dan tidak akan ada yang ketiga. Sangat seru bagi mereka yang mengikuti atau berpihak ke salab satu. Sebagai ASN saga tidak bisa terbuka untuk condong ke salah satu.

Saya tidak mau mengomentari keduanya. Tapi pemberitaan kedua topik ini benar-benar panas. Kadang saya merasa di luar nalar keagamaan saya. Tapi satu saja yang ingin saya ingatkan, terutama untuk diri saya sendiri.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tahukah engkau apa itu ghibah?” Mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Ia berkata, “Engkau menyebutkan kejelekan saudaramu yang ia tidak suka untuk didengarkan orang lain.” Beliau ditanya, “Bagaimana jika yang disebutkan sesuai kenyataan?” Jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Jika sesuai kenyataan berarti engkau telah mengghibahnya. Jika tidak sesuai, berarti engkau telah memfitnahnya.” (HR. Muslim no. 2589).

Baca Selengkapnya :  https://rumaysho.com/9198-ghibah-itu-apa.html

Itu. Astagfirullohal’adzim. Jadi mari teman-teman kita saling mengingatkan. Saling merapatkan barisan untuk menjauhi yang namanya ghibah. Tidakkah kita takut, ini adalah dosa besar. Semoga Alloh selalu melindungi kita semua, aamiin.

Tempat yang nyaman untuk merenung. Alhamdulillah

Tempat saya menginap ini, hotel santika premiere, adalah termasuk hotel lawas di Kota Semarang. Menurut sepupu ipar saya yang asli semarang, Santika merupakan hotel yang kedua dibangun. Hotel pertama yang dibangun di sini katanya sudah tidak beroperasi lagi. Jadi boleh dibilang Santika lah sekarang yang paling senior.

Saya menempati kamar tipe deluxe dengan dua tempat tidur. Tidak ada yang istimewa. Seperti halnya hotel-hotel yang lain di tipe ini. Kamar mandi shower yang selalu membuat saya kurang puas. Maklum terbiasa dengan gayung dan limpahan air di bak😊

Tapi satu hal yang menurut saya lain. Apa itu? Sendal! Iya. Bentuk dan warnanya memang sama saja seperti hotel-hotel yang lain. Yang beda sandal punya santika rasanya lebih tebal. Atau cuma perasaan saya saja? Entahlah.

Apalagi ya? Hm makanan. Tidak banyak yang saya coba. Makanan hotel pun banyak yang saya skip. Lagi diet kaka… Gak enak lah badan gemuk. Rasanya gak lincah. Sarapan paling icip salad sayur, sudah. Siang nasi sedikit plus lauk. Malam skip. Tapi gara-gara lapar malah pesen martabak di gojek😌

Selain martabak ada pesen mie godog jawa. Makannya di kamar hotel. Kuahnya saya taruh di gelas😂 ternyata makan mie godhog dengan kuah terpisah juga oke.

Terus makan bakso di gunung pati. Saya berkunjung ke sepupu yang sekarang tinggal di sana sekalian buka usaha. Baksonya lumayan. Harganya juga lumayan murah khas mahasiswa. Maklum lokasinya ini di sekitaran kampus UNNES.

Di tengah Semarang yang panas melipir ke Gunung Pati ini sesuatu ya😁 Asa di lembur. Udaranya sejuk. Jaraknya juga gak jauh-jauh amat dari kota. Naik gojek kurang lebih tiga puluh menit, sekitar Rp22.000,-.

Itu sih. Gak banyak. Tapi alhamdulillah senang sekali. Melihat ponakan yang masyaAlloh sudah gede-gede. Dulu tahu pas bayinya sekarang sudah besar. Tak terasa ya sudah tua. Dan senin besok insyaAlloh lanjut pelatihan di Solo. MasyaAlloh. Berikan kami semua kesabaran dan keikhlasan. Aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.