-138- Maryam Pergi Sekolah Lagi

Bismillah…

Wah sudah lama sekali ya saya gak nulis. Biasalah soalan mood 🙂 . Oh ya sekarang saya lagi sibuk banget di kantor, berangkat pagi benar dan pulang menjelang magrib 😦 . Sedih sudah pasti tapi kan hidup seperti itulah, sedih senang bergumul tiap harinya.

Ehm…rada kagok saya mau nulis, mikirnya agak lama dan jemari tidak seluwes dulu hehehe…

Sudah seminggu alhamdulillah Maryam sekolah di TK Danawangsa plus penitipan sampe jam 13.00. Rewelnya seperti waktu dulu awal-awal sekolah di Wakatobi. MasyaAlloh, fiuuuh!

Tidak mau ditinggal, nangis nemplok terus saya gak bisa gerak. Jam sudah jam 7 lewat, alhasil dua harian saya dan suami telat terus sampai kantor. Sampai akhirnya saya dan suami sepakat kalo yang antar om nya saja. Soalnya beberapa kali diantar om nya dia nurut. Yah, walaupun manyun.

Dan mulai hari rabu atau kamis, saya lupa tepatnya, Maryam sudah mulai menerima kondisinya. Ketika saya dan suami berangkat ke kantor dia sudah mulai sweet, “hati-hati ya…dadah…!”. Jadi anak yang salih ya nak. Aamiin.

Diantar tatapannya yang sebenarnya saya tahu dia sedih tapi saya yakin Maryam harus kuat, Maryam anak yang kuat dan sabar insyaAlloh, itu rasanya gado-gado.

Semoga berbicaranya tambah lancar ya Maryam. Sosialisasinya juga💕

Baru-baru ini Maryam ikut outbond ke markas TNI di Slawi. Saya temani karena hari sabtu, saya libur. Maryam senaaaang sekali. Walaupun pas jalan agak kelelahan minta digendong. Ya gimana keluling markas di siang bolong nan terik. Saya juga seneng liat Maryam berani mengikuti rintangan seperti berjalan di atas kolam untuk melatih keseimbangan. Tapi tidak semua rintangan dia suka. Kayak yang merangkak di atasnya ada kawat berduri Maryam sama sekali gak mau nyoba. Tapi kalo urusan ketinggian, manjat-manjat gitu dia super seneng, kayak siapa coba😄

Di sekolahnya tidak begitu banyak, sekitar 20 orang, dibandingkan TK umumnya ini termasuk sedikit. Ya karena sedikit berharap gurunya lebih fokus. Maryam pun tidak begitu kaget dengan suasana yang ruaame.

Tiap hari bawa bekal karena Maryam ikut penitipan sampe jam satu siang. Bekalnya minimal saya harus bawakan susu dan camilan, nasi kadang-kadang.

Itu dulu deh l

Advertisements