-135- Resep Ibu (mertua)

Bismillah.

Sudah enam bulan nih saya tinggal serumah dengan mertua. Masalah canggung, kurang nyaman dan lain-lain itu mah hal biasa. Awalnya saya pun sempat mau menyerah ingin ngontrak saja di Brebes. Ingin mandiri.

Setiap ada kesempatan istirahan di kantor saya keliling nyari kontrakan. Sudah beberapa saya hubungi tapi belum ada yang sreg.

Sampai suatu saat saya kepikiran. Saya dan suami bukan orang yang mudah bergaul. Buktinya dulu di perantauan tidak banyak tetangga yang kita kenal kecuali teman sekantor, pengajian, dan sekolahnya Maryam. Disini pun saya bukan orang yang tiba-tiba berkunjung dan ngobrol ngalor kidul. Selain itu hal yang lebih penting lagi adalah lingkungan pergaulan Maryam.

Di sini di rumah orang tua Maryam bisa main sepuasnya dengan saudaranya, perkembangan komunikasinya pun alhamdulillah sangat pesat. Sekarang dia sudah mampu bercerita walaupun masih kurang jelas pelafalannya. Pulang kantor dia sudah bisa bilang, “Ummi mandi sudah…potor ummi cuci…”. Ya Alloh alhamdulillah.

Lingkungannya pun memungkinkan dia bermain dengan anak siapapun karena ini kan desa yang otomatis ibu bapak kenal dengan orang tua anak-anak tersebut. Maryam pun bisa ikut kegiatan saudara sepupunya seperti ngaji ba’da magrib dan main dengan teman-temannya.

Hal ini mengingatkan saya pada dulu waktu saya kecil dimana dikelilingi saudara dan main sehari-hari dengan mereka. Main dengan teman-teman kampung siapapun, pergi ke sana kemari di sekitaran kampung. Dan saya tidak pernah berfikir Maryam akan mendapatkan hal yang sama karena kan selama ini saya dan suami merantau jauh dari keluarga dan kampung halaman.

Dan kesempatan ini tanpa saya sadari sebelumnya telah di depan mata. Alloh maha tahu apa yang dibutuhkan hambaNya. Kemudian saya berfikir lama dan disinilah saya sekarang memutuskan untuk bertahan dan belajar.

Saya banyak belajar dari kehidupan mertua di sini yang jauh berbeda dengan kehidupan saya dulu di perantauan ataupun masa saya di rumah orang tua. Saya selalu ingin hal yang praktis misal urusan rumah tangga, nyuci, masak, dan lain-lain. Di sini saya melihat sebaliknya dan saya belajar. Awalnya berat sekali harus mencuci berember-ember terus masak, dan semuanya pake tenaga tapi kemudian saya terbiasa dan satu hal ternyata kuncinya yaitu niat.

Niat ibadah, niat agar anak dan suami memakai pakaian bersih membuat saya lebih sabar dan telaten ketika nyuci. Awalnya asal cepat kemudian sampai detail harus bersih. Ini tentu saja bekal ketika nanti harus kembali mandiri.

Ya, suatu hari kalau sudah di rumah sendiri mesin cuci tentu butuh 😛 . Saling melengkapilah ketika saya lihat ini sangat melelahkan terutama untuk ibu ya, kita win win solution, misal untuk masak nasi beralih ke rice cooker karena terlalu memakan waktu dan tenaga jika harus masak nasi manual. Tapi yep hal ini akan menjadi bekal tak ternilai di kemudian hari.

Ataupun urusan masak, ibu mertua anti banget pake bumbu dapur instan lebih-lebih beli makanan jadi. Dia berusaha sekuat mungkin untuk masak. Beberapa teknik masak banyak yang baru saya ketahui. Maklum dulu di rumah orang tua saya pemalas sekali urusan masak.

Contohnya kemiri, kalo masak pake kemiri jangan digoreng karena akan jadi minyak. Ulekan kemiri masukan terakhir dan masakan akan mendapatkan kekentalan dan rasa yang mantap. Itu kata ibu yang baru banget saya tahu 😀

Atau beliau juga akan cerita kalo kunyit ini bagus buat lambung selain tentu buat kulit. jahe juga bagus buat kesegaran, pokoknya rempah yang dipakai di bumbu masak itu banyak khasiatnya. Jadi tambah semangat kan, lama sih tapi hasil tidak mengkhianati usaha 😛

Nah, seperti tulisan kali ini saya ingin berbagi resep sambal bali resep ibu saya…

Bahan:

  • tahu potong kotak atau sesuai selera goreng, kita pakenya satu kresek putih;
  • kentang potong kotak goreng, banyaknya dua kali tahu tadi.

Bumbu:

  • Kemiri segenggam di ulek, sisihkan
  • jahe dua ruas jari plus kunyit dua ruas jari juga ulek, sisihkan
  • geprek lengkuas, sisihkan
  • ketumbar segenggam
  • satu batang serai
  • dua buah salam
  • bawang merah secukupnya sesuai selera
  • bawang putih sesuai selera iris
  • cabe merah sesuai selera
  • cabe rawit sesuai selera
  • minyak goreng
  • gula merah dan garam
  • air

Caranya…

Ulek ketumbar, bawang merah, dan serai kemudian goreng bersama irisan bawang putih, salam, dan geprekan lengkuas. Tumis sampai harum dan menguning. Kemudian masukan cabe merah dan rawit yang sebelumnya diulek, masukan juga ulekan jahe dan kunyit. Setelah itu langsung masuk air secukupnya *ini dikira-kira ya supaya bumbu meresap*. Masukan ulekan kemiri ketika air sudah mendidih dan gula merah dan garam. Terakhir masukan tahu dan kentang yang sudah di goreng. Aduk-aduk sampai airnya habis. Sajikan.

Gampang dan enak. Fotonya lupa.

Ini kesempatan langka yang tentunya harus saya manfaatkan sebaik mungkin. Bagaimanapun, suami besar dengan masakan seperti ini jadi saya harus belajar. Selain itu saya jadi tahu cara memasak tiap daerah tidak sama. Unik, seperti dulu di Wakatobi saya belajar dari ibu-ibu di kantor dan ibu kos saya, di sana makanan di olah lebih banyak menggunakan media air seperti parende. Atau di kampung halaman saya dimana makanan lebih banyak yang disantap mentah. Pokoknya menyenangkan alhamdulillah jadi nambah pengetahuan soal dapur. Dan masih banyak yang lainnya, insyaAlloh kalau sempat saya post.

Advertisements