-128-Banjir Brebes Awal 2017

bismillah.

Innalillahi…Sejak kemarin kawasan Brebes banjir. Mulainya hari Rabu 15 februari kemarin persis di hari pencoblosan. Siang hari lumayan terik. Waktu itu saya dan Maryam ikut suami yang sedang tugas melakukan pencacahan sakernas di Jatibarang. Sesiangan sampai sore cuaca sangat mendukung. Tiba waktu ashar hujan turun disertai kilat dan guntur memekakan telinga. Saking kerasnya guntur saya menjerit kenceng ketika suami mendata di salah satu rumah penduduk terakhir. Tak ayal kami berempat (dua lagi responden) kaget dan tertawa geli: Ya kali emak-emak teriak, maafkan kenorakan ini 😀 .

Saya ingat persis hujan turun beberapa saat sebelum adzan ashar. Dan hujan tidak berhenti sampai entah saya tidak ingat lagi karena pulang rumah langsung tepar jam enam. Menurut informasi hujan baru reda sekitaran jam 9 malam. Selama itu kawasan Brebes dan sekitar diguyur hujan deras, kali (sungai) yang entah karena termakan usia akhirnya tak kuasa menahan debit air dan memuntahkannya tak tanggung-tanggung.

Keesokan harinya kami semangat berangkat ke kantor. Walaupun sungai depan rumah mertua luber membanjiri sampai halaman rumah dan motor tidak bisa melaluinya kami tetap berangkat dengan memutar arah: jalannya lewat dapur, di sana masih bisa lewat motor.

Sampai di pertigaan lampu merah Jatibarang ada peringatan dari polisi ditulis besar-besar di jalan arah jatibarang, tapi ya, kami tetap melaju. Pikirnya, “Ah, palingan setumit bisa dilewati”. Sampai di Desa Buaran kendaraan tumplek tidak bisa melanjutkan perjalanan. Semua berputar arah, jalan tidak bisa dilewati ternyata banjir sudah sampi satu meter: tidak ada harapan. *Nih lagi kejadian penting kayak gini saya lupa bawa hape, kamera dan segala alat yang bisa mendokumentasi*.

Akhirnya kami berputar dan tetap niat masuk kantor. Kami ambil jalan lewat Desa Rengaspendawa. Saya lupa persis di mana, di jalanan ini pun air mencapai sebetis orang dewasa waktu kami lewat. Tapi, kami tetap melaju sembari harap-harap cemas takut motor tua yang kami naiki mogok. Sepanjang jalan, masyaAlloh tanaman bawang dan padi penduduk terendam air. Saya pun kepegelan hampir sejam nangkring di motor.

Sampai di kantor alhamdulillah aman dan kita pun bekerja seperti biasa, makan siang seperti biasa, semua berjalan biasa. Sampai sore jam empat ba’da ashar persis kami semua bersiap pulang ke rumah, cuaca kembali gelap pertanda hujan tidak lama akan segera turun. Semua cemas dan berusaha menyelipkan do’a semoga hujan tidak menambah parah keadaan tadi pagi.

Tapi Alloh berkehendak lain yang insyaAlloh selalu ada hikmah di balik semuanya, banjir tadi pagi barulah awal. Kami yang tadi pagi masih bisa lewat Rengaspendawa, pulangnya harus terus melalui pantura dan belok di Klampok. Jalan melalui Klampok tidak benar-benar banjir ketika kami lewat hanya genangan air tinggi akibat guyuran hujan yang lumayan deras. Hujan deras tidak lama tapi rintik setelahnya.

Dan malam harinya informasi berdatangan, semua mengabarkan banjir melanda Brebes. Brebes tidak pernah banjir separah ini dalam kurun dua puluh tahun terakhir. Banjir karena tanggul yang jebol sulit diatasi kecuali hujan reda beberapa waktu untuk perbaikan. Kami dan semua masyarakat Brebes hari ini berdo’a semoga air cepat surut dan perbaikan tanggul yang jebol bisa segera dilakukan, aamiin.

Teruntuk saudara-saudara kami yang terkena bencana banjir malahan sebagian dievakuasi di Gedung DPRD, semoga diberi kesabaran, keikhlasan, dan diganti semuanya dengan yang jauh lebih baik, aamiin Allohumma aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s