-123- Nyoba yang lagi Hits: Indomie Abang Adek

Bismillah.

Habis dari Jakarta ya?.

Tidak.

Terus kok bisa nyobain gitu?

Mau tahu?

Enggakkk!

Dan postingan pun selesai 😆 , ya enggak lah, jadi gini…

Dari dulu suka nonton acara memasak dan memakan :mrgreen: . Karena itu saya suka kabitaan kata orang sunda mah. Pengen juga merasakan apa yang saya tonton itu.

Seblak yang saya post sebelumnya juga karena kabitaan ini 😆 . Sekarang apa? Saya lagi pengen nyoba mie abang adek yang menurut tontonan merupakan indomie goreng yang disajikan dengan ulekan 100 biji cabe rawit super pedas. Iya sih lima biji saja buat saya itu sudah masuk makan menderita. Walaupun nagih tapi sebenarnya sudah bingung dengan rasa apalagi menikmati.

Karena saya tahu batas pedas yang masih bisa di tolerin mulut sama perut jadinya cuma pake lima biji. Maksimal lah ya untuk ukuran saya.

Bahan:

  • 1 bungkus indomie goreng terserah rasa apa saja, kebetulan saya pakai yang standar warna merah;
  • cabe rawit lima biji, silakan tambah dan kurangi sesuaikan saja jangan memaksakan diri ikut level pedas mampus nya indomie abang adek yang 100 biji;
  • air untuk merebus mie secukupnya;
  • sayur sawi, opsional;
  • dan telur ceplok opsional yang harus.

Caranya super simpel layaknya memasak mie instan biasa. Hanya di tambah ulekan cabe rawit yang sebelumnya telah di rebus. Cara nguleknya bukan di cobek tapi langsung di piring atau mangkuk saji. Jadi disarankan menggunakan yang dari bahan plastik. Satu lagi, kata si penjual abang adek sih biar lebih enak cara nguleknya harus di pukul-pukul 😀

Jadinya gini nih…

dscn3141

Kok seperti mie goreng biasa? Ya lah ya iya, ini kan mi goreng biasa yang saking biasanya saya cuma tambah lima biji rawit 😆 . Tapi emang pedas tuh lihat yang merah-merah, cuma pedasnya tidak yang seperti saya bayangkan. Saya pikir bakalan pedasss banget ternyata tidak euy!

Dugaan saya sih karena rawitnya di rebus, biasanya kalo rawitnya di olah dulu entah itu di rebus, kukus, atau goreng tingkat kepedasannya berkurang. Benar gak? Dan berikutnya saya coba pakai rawit yang masih segar aduh pedas subhanalloh tidak kebayang yang 100 biji.

Kok bisa pedas ya?

Kapsaisin (8-metil-N-vanilil-6-nonenamida) termasuk di dalam Kapsaisinoid, yaitu zat kimia yang menimbulkan rasa pedas yang ada dalam tumbuh-tumbuhan, seperti cabai. -wikipedia

Rasa pedas yang diciptakan persis seperti kulit kita terkena panas. Beda dengan panas yang membuta kulit tubuh kita terbakar misal jadi gosong, nah, kapsaisin ini hanya rasa jadi bukan benar-benar terbakar sampai ada bukti fisik. Ini saya kutip dari wiki dengan sedikit perubahan.

Lanjut ya masih dari wiki, kapsaisin ini punya skala atau level kepedasan yang namanya scoville, kapsaisin murni mengandung 15 juta Scoville. Menurut Guinness Book of Records, cabai paling pedas adalah jenis Red savina habanero dengan ukuran 577 ribu unit Scoville. Tetapi ada klaim sejenis cabai di India, Naga jolokiayang mencapai 855 ribu Scoville.

kapsaisin sifatnya seperti minyak tidak larut dalam air. Makanya minum tidak segera tuntas menghilangkan pedas. Cara paling ampuh adalah dengan susu atau keju, kasein dalam susu bisa menggumpalkan kapsaisin yang berada di lidah.

Jadi, kalau mau menantang diri dengan tingkat kepedasan jangan lupa siapkan susu, mau tawar mau manis sama saja. Cuma kata yang di vlog-vlog itu paling ampuh pake susu yang gambarnya beruang. Entahlah di coba saja.

Selamat mencoba bagi yang mau nyoba 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s