-45- Cerita Hari Sabtu

HAri sabtu biasanya kita ngapain? NYUCI!

Sekarang ini kalo nyuci, seminggu cuman sekali di hari sabtu doang. Bukan apa-apa hanya masalah waktu saja. Entah kenapa dulu saya bisa loh nyuci di sela-sela mandi pagi, kini ah, rasanya berat. Iya sih dulu nyucinya masih manual kalo ketumpuk di hari sabtu atau minggu saya yang gempor tentunya. Pernah tuh saya nyuci dua ember besar dari pagi sampai siang nguplek terus di kamar mandi. Tapi ya, dulu juga ada adek ipar yang jagain Maryam.

Ternyata dulu itu karena adek ipar dan belum ada mesin cuci…hiyya. Karena tidak adek ipar dan sekarang sudah ada mesin cuci akhirnya saya memutuskan bahwa hari sabtu sebagai hari mencuci serumah.

Biasanya saya mulai start nyuci sekitar jam delapanan. Siang amat ya, yailah pagi-pagi berhubung kita libur masih ingin menikmati susana libur. Suasana di mana tidak diburu 7.30 sampai kantor. Santai-santai dulu, sarapan dulu, main-main dulu, hepi-hepi dulu, begitulah. Dan baru kelar artinya semuanya beres sudah dijemur tinggal tunggu kering sekitar jam dua belasan.

Empat jam gitu habis untuk mencuci. Berhubung kita tidak pakai tali jemuran pakainya tempat jemuran yang yah pastinya terbatas, acara menjemur pun biasanya berlangsung dua sesi. Jam dua belas itu masuk sesi ke dua menjemur. Habis itu selesai deh acaranya nyucinya tinggal dzuhur dan santaiiiii lagi.

Kalau tidak ada Maryam mungkin langsung bobo ya, tapi kan Maryam harus makan siang. Suami juga kelaperan otomatis habis nyuci harus masak.

Habis itu kita benar-benat santai.

Alhamdulillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s