#6 Kulinari Kendari Episode 2

Hari kedua di Kendari…
Hari ini saya mau baksonya, iya setiap ke Kota ini saya kangen dengan bakso yang satu ini. Lokasinya, dari perempatan Wuawua kurang lebih 100 meteran lah, letaknya di sebelah kanan. Namanya lupa, bakso apa gitu…Dulu, makan bakso disini itu waaaw banget di lidah, terutama daging sapinya yang berasa dan lembut ketika dikunyah.

Kemarin itu, entah karena lidah saya nya yang masih kurang fit dengan makanan atau baksonya yang berubah…trimester pertama ini, lidah selalu terasa pahit, kadang untuk mengurangi rasa pahit saya selalu ngemut permen mint. Bukannya reda habis ngemut, perasaan malah tambah pahit dan produkai air liurnya jadi berlebih. Tapi ya, ketika diemut sih, emang enak dan ilang pahitnya. Rasa baksonya kurang lembut dan kuahnya hmm…agak hambar. Memang saya minta tidak dikasih micin, saya sudah lama menghindari micin ini. Tapi, kok rasanya hambar ya? Saya curiga jadinya, jangan-jangan dulu itu enaknya karena…? Husnudzon saja, mungkin karena kondisi lidah saya saja yang kurang fit.

bakso mekar wua2
Itu dia penampakan baksonya, kalau lihat bentuknya yang mekar dan teksturnya yang kasar-nampak sekali uratnya  memang mantap. Dulu sekali bakso inilah favorit saya tapi sayang hari itu saya kurang bisa menikmatinya.

Hari ketiga…
Nah, hari ini saya mau coba mall barunya Kendari, Lippo Plaza. Dari tempat bakso tadi lurus saja, mall nya berada di sebelah kiri. Di sana saya ingin sekali makan Es Teler dari Es Teler 77, sudah pada tahu kan kalo yang ini. Ternyata disana pun ada menu mie ayam, hmm saya jadi ngiler. Pesan deh. Rasanya memang maknyus, recomended deh…itu kuahnya saya masukin ke mie nya semua. Terus tambah kecap, saus, dan cuka. Pas nulis ini saya ngeces-ngeces masih hangat rasanya tuh mie masuk di lidah. Kuahnya dikasih semacam saus berwarna orange (kurang tahu saus apa), jadinya kental dan rasanya mmm, sensasinya sulit dikatakan. Mungkin kalau dari tekstur sausnya mirip-mirip bumbu koya. Patut dicoba deh, selain es teler nya tentunya.

mie ayam es teler77

es teler77

Nah, dua menu itu andalan saya di es teler77…

Hari keempat…
Saya mulai bosan dengan menu-menu yang menguras kocek. Ceritanya pas ngangkot lihat tenda-tenda di pinggir jalan. Menunya ada bubur ayam, saya jadi ingat kalau saya mupeng sekali dengan bubur ayam bandung. Tidak apa lah bukan bubur ayam bandunag yang penting bubur ayam. Pengumuman saja di Wakatobi tidak ada yang jual bubur ayam. Buat sendiri juga ribet karena lagi-lagi tidak ada yang jual ayam potongan, hmm…

Mampir deh ke sana, tempatnya asik buat nongkrong. Bangku-bangku menyebar di sekitar taman, menunya pun variatif mulai dari mie ayam, bakso, bubur ayam, batagor, es kelapa muda sampai es teler bandung, selain itu harganya pun cocok di kantong.

Saya pun pesan bubur ayam, satu porsinya Rp8000,- murah kan? ukuran Sulawesi harga segitu itu murah. Terus batagornya juga Rp8.000,- tambah es teler bandung Rp5.000,-. Waah…Rp21.000,- bisa makan berdua, kenyang lagi, alhamdulillah…dan rasanya bener-bener bintang lima- agak lebay si, berhubung dari kemarin kecewa terus dengan makanan andalan saya…

buryam

batagor

Mau kaki lima mau bintang lima, sesuai selera sajahhhh…..

Akhirnya selesai juga, utang kulinari kendarinya…alhamdulillah semoga bermanfaat khususnya buat kamu-kamu yang suka jajan seperti saya hihi…sampai ketemu di kuliner yang lainnya, atau mungkin di masakan saya, berhubung akhir-akhir ini saya lagi hobi nonton Masterchef Australia sama Iron Chef nya Jepang…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s